Parpol : Revisi UU Pemilu ? No Way

  • Whatsapp

Kabarsiana.com, JAKARTA – Tarik ulur pembahasan revisi UU Pemilu, sepertinya akan berlangsung lama. Sebab, para politisi yang “bermarkas” di Senayan menunjukkan keengganannya untuk melakukan revisi terhadap Undang-Undang Pemilihan Umum ( UU Pemilu ).

Sikap “mbalelo” atau no way partai politik tersebut, tentu sangat disayangkan, padahal, revisi UU Pemilu sudah masuk dalam daftar Program Legislasi Nasional ( Prolegnas) Prioritas 2021 dan sudah disepakati Badan Legislasi (Baleg) DPR bersama Menteri Hukum dan HAM.

Bacaan Lainnya

Anggota DPD yang juga mantan ketua Mahkamah Konstitusi (MK) Jimly Asshiddiqie menyayangkan keengganan mayoritas parpol di DPR untuk merevisi UU Pemilu. Kendati begitu, dirinya berharap Pemilihan Presiden (Pilpres) 2024 tidak hanya diikuti dua pasang calon saja seperti yang terjadi pada Pilpres 2019 lalu.

“Nampaknya mayoritas parpol dan pemerintah cenderung tidak mau merevisi UU Pemilu. Ya sudah lah. Yang penting capres diupayakan jangan 2, tapi 3-4 biar beragam. Aspirasi tersebar untuk akhirnya disatukan oleh preaiden terpilih. Parpol-parpol jangan mau diborong/ngeborong untuk tujuan sempit,” ujar Jimly melalui unggahannya di Instagram @jimlyasshiddiqie, dikutip Senin (1/2).

Jimly sangat menyayangkan sikap pemerintah yang sudah merasa nyaman dengan kondisi demokrasi Indonesia yang berlangsung saat ini.

Pos terkait